Mengembalikan Jati Diri Bangsa

Mengembalikan Jati Diri BangsaSelalu ada gejala transparan dalam keberlangsungan sejarah. Biasa kita sebut arus bawah. Atau mungkin jeneungan bisa memakai istilah -misalnya- software dari realitas. Perangkat lunak kenyataan.

Di dunia teater, akang sedulur sadayana harus peka terhadap apa yang tersimpan di balik sorot mata dan mimik wajah seorang aktor, agar jeneungan bisa menjadi juri yang baik yang mampu mencandra substansi makna dari yang diaktingkan oleh sang aktor.

Realitas sosial adalah juga aktor. Sampeyan 'dilarang' terlalu lugu menghadapi, memahami dan menilainya. Akang, -saiia termasuk- juga harus punya mata rangkap tuk menangkap yang tersirat di balik yang tersurat.

Membaca koran, menghadapi pola-pola informasi, mendengarkan pidato atau pernyataan, bahkan juga manakala suatu peristiwa seolah-olah -sekali lagi.. seolah-olah- terpampang secara utuh di hadapan kita; tetap harus disediakan mata rangkap itu.

Betapa beratnya tugas ilmu pengetahuan. Betapa beratnya tugas mata sejarah. Betapa beratnya tugas pengamat. Betapa ilmu harus sangat dan senantiasa dinamis, harus sangat dan senantiasa mengembangkan cakrawalanya agar ia gag ditipu oleh siluman-siluman realitas.

Peristiwa sehari-hari di kampung ajja susah bangeddd melihatnya secara jernih. Pertengkaran antar tetangga ajja gag gampang menyikapinya secara objektif. Apalagi menilai dan menyikapi perpolitikan nasional, perang teluk, tata dunia baru, perestroika glastnost, cairnya kutub utara, hancurnya peradaban di tahun 2012 atau segala informasi yang tiap hari mengepung kita.

Dekade sejarah yang kita jalani adalah suatu fase zaman yang disebut oleh kebanyakan orang era informasi.

Dari perspektif terurai di atas, kita menjadi tahu bahwa kemajuan tekhnologi informasi pada akhirnya gag terutama terletak pada kecanggihan perangkat-perangkat informasi itu sendiri, melainkan terletak pada bagaimana daya kritis manusianya, pada mutu kita semua sebagai makhluk informasi.

Jauh... jauh lebih penting daripada mempelajari tekhnologi informasi adalah meningkatkan kesanggupan untuk mengelola arus informasi itu dalam diri kita.

Sekali lagi: dalam komunitas kampung ajja kita bisa keleru harus menyetujui sopo', harus memuji pihak mana, harus mengutuk si Palijo ato Pardikem. Apalagi peta-peta yang lebih besar dan lebih luas. Kita bisa keleru menilai yang salah penduduk ato gubernur ato konglomerat ato keseluruhan sistem yang berlaku. Kita bisa keleru menjunjung pihak yang semestinya dihukum dan menghukum pihak yang semestinya didukung.

Dalam kasus hukum di negeri ini, apalagi yang kaitannya dengan negeri seberang, terutama yang berkonteks politik, tanah, kebudayaan atau hak asasi, kita sering terkurung dalam kekeliruan semacam itu.

Koran dan media massa gag pernah kekurangan 'pangan', layaknya ayam kampung, gag akan mati kelaparan. Selalu ada ajja peristiwa di antara manusia baik yang berskala lokal, nasional maupun internasional, yang menjadi nafkah para pekerja media massa.

Tapi.. ingat satu hal.. pengetahuan kita gag sampe 24 persen...



nb : Malaysia? Hmm...



Gambar maen habeg dari tempatnya Bang Buwel.

104 komentar:

  1. wah lugas banget ini bahasan Mas Gen. Jadi keliru itu sendiri bagi kita lumrah kan ya dan manusiawi. Sehingga jika saya berpendapat wajar jika keliru. Namun jangan sampai kita keliru mencaplok karya orang dianggap karya sendiri seperti malaysia itu kan Mas? Termasuk baru-baru ini mengklaim Pulau Jemur adalah menjadi bagiannya. Malaysia ? Hmmm

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. @ arkasala : Keperibadian khas bangsa Indonesia, kebudayaannya yang amad kaya, referensi keagamaan yang merupakan sumur amad dalam, sesungguhnya memliki kapasitas amad besar tuk sanggup menawarkan modus-modus kepariwisataan spirituil.

    Kita ini bangsa yang gag murah, apalagi murahan, bahkan sebenernya bisa lebih mahal dari yang kita sangka!

    Malaysia pastilah berfikir hal yang sama... so..?!?! ...benarkah semua ini 'Malaysia' langsung yang ada di balik semua itu?!?!?

    BalasHapus
  4. memamng kita tidak bisa 100% tahu maksud tindakan yg dilakukan seseorang..
    kita hrus pandai2 memilah berdasarkan brbagai sudut pndang..

    ehh trnyata di sini lancar Komennya, hahah

    BalasHapus
  5. Wah, mantabbb gen......hihihihiih...gambar ntu buwel juga embat dari mbah guel kok....heheee..
    btw thenks dah di link neh....
    hmmmmmm.....bagaimanapun juga adab bertetangga memang harus selalu di perhatikan ya...biar nggak kekanak kanakan lagih....:)

    BalasHapus
  6. hihiihihih...di kau mampir di aku juga ya...nggak tahu neh, jadi kesini lagih,...hehehe..
    yasud sama deh kek yang di atas.....^_^

    BalasHapus
  7. Wakakakkakak..kelupaan.......wong bukan gambarku kok...kok minta ijinnya ke aku....bwehehehee

    BalasHapus
  8. sahuuuuuuuuuuuuuuuuurrrrrrrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
  9. wahhhh ni baru...manthaaapp....celekitannya itu loh!!!mantep Kang!!!met sahur ya Akang Geny!!!

    BalasHapus
  10. Nice artikel...memang dah saatnya jati diri bangsa di di susun kembali...karena mulai banyaknya gangguan dari pihak asing...
    Oh ya... sukses selalu ya.....salam persahabatan..

    BalasHapus
  11. kalau mengembalikan jati diri bangsa mah males, dah di caci ma malingsia, tapi tetep harus berusaha ya :D

    BalasHapus
  12. Yah, setuju mas... jati diri bangsa emang harus terus kita jaga dengan segala kehormatan dan usaha... thanks saringnya ya...

    BalasHapus
  13. nga nyangka.... kakak hebat juga nih.. maknanya dalem bangettt huuhuhuh jadi terharu pengen minta somaynya *lohh*

    semangat kak.. bangga jadi bangsa Indonesia.. yang penting selalu eling ama nenek moyang lelhur bangsa..

    Sharing Tips

    BalasHapus
  14. Kalau saya lebih baik diam dulu lah... soalnya aku nggak tahu info secara lengkap

    BalasHapus
  15. hhohohohoh... menikmati pagi disini

    BalasHapus
  16. wuah??? gak sampe 24%?
    peediiihh ya...

    BalasHapus
  17. gara-gara tetangga..ada-ada aja nih

    BalasHapus
  18. baca2 dipagi hari ni mas..smbl menikmati udara pagi..

    BalasHapus
  19. sip sip...
    Berpikir cerdas, cermat ya kawan...

    Nice post..
    :D

    BalasHapus
  20. salam sobat
    ok banget dan mantap artikelnya
    mengembalikan jati diri bangsa,,,ayo semangat seluruh rakyat INDONESIA.

    BalasHapus
  21. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

    BalasHapus
  22. nngg.. bang, intinya aku ngerti soal permusuhan antar tetangga (halah, uda disebut juga di atas),cuman aku binun kr diirmu ngambil banyak akar ut merujuk pada satu batang. dan akhirnya ya.... ngertinya batangnya doang, akar2nya kagak :))

    BalasHapus
  23. Met siang kang,... lama baru bisa mampir.

    mari kita satukan niat untuk mengembalikan jatidiri bangsa ini dimulai dari diri kita terlebih dahulu.

    BalasHapus
  24. Huhuhu...
    "NB: Malayasia? Hmm..."
    maksudnya apaan tuh kang ^0^

    BalasHapus
  25. Betul juga sih
    biar bagaimanapun diperlukan daya kritis untuk menangkap informasi yang ada
    agar tercipta pemahaman yang baik dan terarah

    BalasHapus
  26. Jaya Indonesiaku maju trussssssssss, (nb: plis koment ke blog jeleekkuuuu yah, trimss)

    BalasHapus
  27. sore
    salam persahabatan ya
    salam hangat selalu

    BalasHapus
  28. Nice post!!!
    sangat2 setuju dengan opini mu,,,
    :)

    BalasHapus
  29. Kamu..

    mantap semangat kamu.
    bagus, bisa terinspirasi kayaknya..;)

    BalasHapus
  30. Wedew, bahasanya...wew, tinggi amet, heheheh....
    Mantep2...
    Tapi emang sih, kita jangan terlalu lugu, harus lebih memahami apa yang emang bener2 terjadi...
    Jangan hanya "iya" mulu, heheheh....

    Oh..ia, itu yang ada "diatas" blog saya sengaja diubah biar gak keberatan Blog'x, kemarin pake .gif, jadi rada lelet, hehehehe...
    Gak ada maksud apa2 kok, coba aja di klik, tetep "minta duit", wkwkwkwkwkwkkw...

    BalasHapus
  31. Indonesia tanah tumpah darahku.

    BalasHapus
  32. maaf sobat semua baru bisa hadir... habis tepekur bin baru bangun ding... hueheheh.. makasii atas tiap jentik kata yang sobat tulis di sini.. semuanya dee :)

    semoaga kita bisa sama-sama 'mengedarai Al-Quran melintasi tujuh lapis langit' :)

    BalasHapus
  33. Weleh, kenapa dibuang..?
    Saya kan mw pasang, wkwkwkwkwwkkww.....
    Hmm, masa sih gak pinter berbisnis..??
    Tuh, $$$$ udah banyak kayak'x, wkwkwkkw...

    BalasHapus
  34. dohhh.. beratan postingan ini euyyy :D

    harus pilih dan pilah kayanya..

    BalasHapus
  35. $$$ dari HONGKONG... =)) =)) =)) !!!

    BalasHapus
  36. terimakasii uda sudi mampir :)

    BalasHapus
  37. Kunjungan balik, Hidup indonesia
    Merdeka merdeka merdeka

    BalasHapus
  38. MERDEKAAAAAAAA!!!

    SAUUUUUUUUURRR!!!

    BalasHapus
  39. Wah....
    Pengetahuan kita nggak sampe 24% yaaa

    Sedih banggettt

    BalasHapus
  40. ughhh...mau komentar apa ya? sy sendiri masih berusaha senantiasa mereformasi diri dan merenovasi diri. biar tambah soleh. amiin

    BalasHapus
  41. Belakangan ini saya agak malas mengikuti perkembangan Malingsial itu.
    Terlalu menguras pikiran, stress mikirnya. Hiks.

    BalasHapus
  42. ulasannya buanyakkkk, teriakan malangsyia uwowwwww...semoga cerita bergambar ini membawa keberuntungan sob...

    gimana masih pusing?

    BalasHapus
  43. aq udah gak mengikuti lagi perkembangan malaysia itu, perasaan kok ya kita serasa di adu domba dech.... hmmm

    BalasHapus
  44. yep.. tidak bisa lebih setuju lagi. hehe

    terima kasih sudah visit ya.. ur link will be added.

    BalasHapus
  45. Berat banget bahasanya kang?hwa.......
    Bentar lagi bedug nieee..

    BalasHapus
  46. COOL........
    Tp keliatan "rundu" wkwk..kidding tohmas!!!
    Visit me again..

    BalasHapus
  47. posting untuk kontes ya?

    semoga menang

    BalasHapus
  48. semoga menang kawan, sukses selalu untuk anda

    BalasHapus
  49. makasih deh atas supportnya mb jdi smangat nih :)

    BalasHapus
  50. singkatnya, jangan terburu nafsu menghakimi sebelum jelas duduk perkara yang sebenarnya. begitu kan, genial? hm... namun terkadang sifat manusiawi kita seringkali mendulukan emosi, logika belakangan. padahal justru itu yang akan mengaburkan esensi permasalahan sebenarnya, dan alih-alih menyelesaikan masalah, malah menimbulkan masalah baru yang konon lebih ruwet.

    BalasHapus
  51. Wah-wah... memang perlu banget nih kayaknya, coz jati diri bangsa kita sekarang hampir bermuka dua,, muka yang kedua itulah yang dicolong sama negara tetangga...

    I love Indonesia

    BalasHapus
  52. saya setuju banget Mas, Bangsa ini gak murah apalagi murahan. Statemen yang cakep.
    Trims Mas atas pencerahannya.
    Salam sukses selalu.

    BalasHapus
  53. hmm?? ngapain dipikirin si malingsia itu..

    BalasHapus
  54. Indonesia...i love u so much, kalo ini ..Malaysia? Hmm... ( apa yah yang tepat)...

    BalasHapus
  55. Who is the best?????..........
    Indonesia of course

    BalasHapus
  56. Setuju kang Gen..
    dalam melihat suatu masalah, hendaknya kita selalu berpandangan luas, kritis, analitis dan tidak mudah menjustifikasi..
    Sebagian besar kejadian di dunia ini berada dalam zona abu2.. sedangkan kebanyakan orang "lugu" hanya mengenal hitam dan putih..
    Dan mereka mudah sekali untuk dipengaruhi cara pandangnya oleh orang2 besar semacam politikus atau pembuat konspirasi..

    sudah saatnya menjadi masyarakat yang cerdas :)

    BalasHapus
  57. Kadang, kita memang sangat tergerus oleh Media. Media selalu membentuk pola pikir masyarakat, iklan akan menentukan selera banyak orang, fokus berita akan menetukan reaksi banyak orang. Politik media seringkali menjebak kita dan memaksa kesadaran bawah sadar kita untuk berpikir sesuai dengan yang mereka mau, kadang2 saya mulai jengah dan selalu ingin mematikan televisi.
    :D

    BalasHapus
  58. wahh ada hubungannya sama si Malaysialan lagi nih,,jadi 'panas' lagi gue..hahahaha

    BalasHapus
  59. Saat kita retak kepala mikirin terorisme, kemiskinan rakyat, harga mau naik, korupsi pejabat, eh malaysia masuk lewat pintu belakang buka brankas kita , aduhhh
    .
    Maen lagi ke sini kang. kunjungi balix yach. eh ternyata kita belum tukeran link dunk... sudah kupasang yach hehehe

    BalasHapus
  60. met saur akang mba' semua :)

    BalasHapus
  61. Klo sy lebih memandangnya sebagai media introspeksi bagi bangsa kita
    Kenapa sampai ada kejadian caplok-mencaplok
    budaya dan teritorial

    contoh kecil aja ni : sekarang jarang khan ada lomba lagu/tari daerah ..yg ada malah modern dance competition..dan di perbatasan sana..gag cuma ttg sistem pertahanan tp jg perhatian pemerintah sngt kurang..jadi jangan salahkan jika jiwa (jati diri) mereka lebih kpd negeri seberang..yg realitanya mampu meberikan perbaikan kehidupan (sosial,ekonomi, budaya) bagi mereka.

    memang ga banyak yg bisa menerimanya dengan kepala dingin dan hati terbuka
    Derasnya arus informasi yg remnya jelas blong
    emang bisa bikin nyungsep pikiran dan pemahaman
    bener Mz Gen, diperlukan "keahlian mengelola arus informasi" *..luv this words

    ssttt...mz..moga menang yaak..sy bantu dg doa deh :)

    BalasHapus
  62. kadang kita untuk obyektif sangatlah sulit.... salam kenal dari blogger enggal

    BalasHapus
  63. Waduuuh, banyak banget komen2nyaaaa :)

    BalasHapus
  64. habeg aja tuh nel yang bikin ulah...
    tapi siapa ya yang salah klo anak muda indonesia aja pada ga tau kebudayaan indonesia ndiri??

    BalasHapus
  65. la mataku udah rangkap nih kang... hehehehe...
    memang butuh kejelian dalam memandang sesuatu, media massa memang bisa jadi sumber informasi.. tapi gak selamanya benar.. loh eh.. nyambung gak ya..

    BalasHapus
  66. ada award buatmu....tanpa tugas loh sahabat...

    BalasHapus
  67. engka sampae 24% kecil banget.....

    BalasHapus
  68. Sulit menjaga bila kita sendiri tidak sadar dan bangga dengan bangsa sendiri.

    BalasHapus
  69. Saya sendiri selalu mendukung atas kegigihan bangsa indonesia, ^_^...V

    BalasHapus
  70. Ayoo...ayooo..ayyooo....update lagi :D
    Ditunggu :D

    BalasHapus
  71. Mantap!! api yang cukup untuk membakar nasionalisme yang mulai redup.. merdekaaa!!

    BalasHapus
  72. mampir pagi sobat,... moga semangat and sukses selalu

    BalasHapus
  73. sebenarnya yang salah sapa ya??? Indonesia yang cuek aja dengan budayanya sendiri atau malaysia yang ga kreatif??

    BalasHapus
  74. kita juga sebisa mungkin harus pintar2 menyikapi issue yang sedang muncul, terkadang berita tidak terlalu peduli dengan kebenaran, yang penting rating, oplah, atau apapun itu yang sejenis.

    BalasHapus
  75. semoga ke depannya lebih baik yah mas :)

    BalasHapus
  76. @genial
    blog karin emang jarang muncul coz Karin lg sibuk ngerjain proposal ini itu :)
    (nasiiiibbbb.... dh jd orang yang aktif di organisasi)

    BalasHapus
  77. @ lina : yuuu maree kita sama-sama nonton bareng wayang kulit... gmn kira2 responya mba'?!?!? huehehehehe... tp klu uda urusan MU lawan Milan.. gebuk2an pasti supaya bisa paling depan...
    @ kucrit : media oo media... demikianlah adanya bangsa ini :(
    @ nophie : gag perlu mengkambing hitamkan sapapun lah mba'.. emang semua uda makin salah kaprah... bukannya so tau apalagi menggurui :( ngerasa di tunggangi gag??!?!
    @ frozenmenye2 : lagi-lagi media kan kang?!?!

    @ all : makasii iia atas kesediannya mampir, saling mengingatkan, karena kita bukanlah makhluk sempurna, bisa ajja ngelakuin kesalahan apapun itu bentuknya, semoga di ramadhan ini, semua akan menjadi lebih baik lagi ke depannya, amien :)

    BalasHapus
  78. Kulo nuwun komen ya Kawan...



    Semoga kawannya epat sembuh...


    SAlam Perantau

    BalasHapus
  79. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fulllllllllllllllllllllll

    BalasHapus
  80. Dua duanya sudah di links.. hehehe maaf jarang tengok kiri kanan

    BalasHapus
  81. Selamatkan bangsa kita sebelom terlabat....

    BalasHapus
  82. mantap.... mampir lagi ah, dah lama ga maen kesini

    BalasHapus
  83. betul mas kayaknya jadi wartawan gak pernah sepi job,udah gitu wartawan itu kan beat juga kerjaannya, maju wartawan INDONESIA!

    BalasHapus
  84. @ all : terimakasih atas kehadirannya di sini... buat kangBoed.. link akang juga dua-2 nya uda di pasang sejak dulu.. hueheheheheh.. gpp kang.. santeee :)

    BalasHapus
  85. Cara kritis yang beda dalam menyikapi tentang Malaysia.
    Like this post ;)

    salam, EKA

    BalasHapus
  86. @ Eka Situmorang - Sir : you're so kind Sir.. thnx for that generous words :)
    @ girly : maacii :p

    BalasHapus
  87. banyak banget komentnya, btw tetap semangat dan terus berjuang untuk Mengembalikan Jati Diri Bangsa. Moga kita ketemu di final Mengembalikan Jati Diri Bangsa Amien! :)

    BalasHapus
  88. hemm..iyah..
    malaysia ituh..??!!!

    ayoo indonesia ban9kitLaahh..

    btw 9eeen ne da bener belum masuknaa....??

    BalasHapus
  89. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

D'APRÈS VOUS?