SMKN 3 Gorontalo Meradang

Aaaaaaaaaaarrgghhh... Jika saja ini terjadi dalam lingkungan Pesantren atau setidaknya di tengah-tengah lingkungan 'sekolah angkatan' atawa kepolisian dan kawan2nya yang metal2 yang memang diterapkan adanya sistem komando, rantai komando yangharus dipatuhi para bawahan, mungkin ini gak akan mengemuka dengan dahsyat seperti yang satu ini, belum lagi.. ada aja buu yang sempet2nya merekam kejadian tsb.

Kekerasan (entah pilihan katanya bertabrakan gk sama kalimat pembuka gw tadi, pink). Kali ini menimpa 18 siswa SMKN 3 Kota Gorontalo. Menurut Kepala SMKN 3 Gorontalo, Amir Kunuti, Awaludin mengaku telah lepas kendali. Perbuatan Awaludin pada 17 November lalu itu terjadi karena para siswa berbuat gaduh saat melewati ruang kelas tempat dia mengajar.



Bergiliran laksana raja berpindah ke para selirnya setiap hari, oknum guru tersebut menampar 18 siswanya, kocaknya, aksi penganiayaan ini (oalaahh.... tindakan tegas lebih tepatnya, pink) sempat direkam dengan menggunakan telepon selular milik salah seorang siswa. Satu persatu para siswa dimintai untuk maju menerima tamparan.

SMK Negeri 3 Gorontalo. Salah satu sekolah yang dipercayakan untuk menjadi sekolah yang bertaraf internasional sejak oleh Departemen Pendidinkan Nasional tahun 2006 untuk kelompok Bidang Teknologi di Provinsi Gorontalo. Limboto, danau terbesar di daerah tersebut seperti sirna dikarenakan kasus yang terlalu dilebih2kan ini. Kepala dinas Pendidikan menyetujui tindak tegas dari guru Matematika trsbt, yang mengakibatkan berangnya anggota dewan DPRD dalam dengar pendapat tadi malam.

Ps : tamparan yang mantap kang.




video full size

It's all yours!

16 komentar:

  1. Aku nggak pernah setuju dengan penyelesaian masalah melalui kekerasan. Muak ngeliatnya! Eneg ndengerinnya!

    Menurutku sih si Awaludin itu lebih baik langsung di SP3 yang berarti kemungkinan dipecat udah di ujung tanduk. Nggak usahlah pake SP1 dan SP2 kalo ke orang kasar macam begitu.

    Daripada merusak psikologis anak2 didiknya?

    BalasHapus
  2. ou, dan satu lagi.

    Itu maksudnya apa kok Kakandepdikbud menyetujui penganiayaan yang dilakukan Awaludin?

    Doooooh, pantes jadi pejabat, Pak. Hobbynya main kasar dan nggak punya hati nurani, ya?

    Okelak kalo misalnya mereka`merasa bahwa anak2 SMK Gorontalo itu badung2. Tapi apa iya hal tsb lantas dianggap sbg pembenaran untuk melakukan hukuman secara fisik?

    BalasHapus
  3. emang nya kalau di pesantren spt apa pendidikannya? mksdnya bila mesti ada hukuman...

    BalasHapus
  4. @ vina : 'Kakandepdikbud menyetujui penganiayaan yang dilakukan Awaludin?'

    bukan tindakan penganiayaan yg di setujui, tapi lebih kepada ketegasan dalam bersikap seseorang yang patut di hargai.. kira2 yang saya tangkap dari berita yg muncul 1hari setelah kejadian itu yahh seperti itu mba'...

    bukannya memang harus ada yang bertindak jika kejadian spt itu terjadi di masyarakat kita jika ingin melihat lebih luas?

    @ h3ll : yahh kira2 sama spt yg di anut dalam ketentaraan kali ya'... bukannya memang seperti itu?

    BalasHapus
  5. Hi! I got your comment on my blog, but can't understand your massage

    Thanks for your visit!

    BalasHapus
  6. ahhh untung saya bukan alumnus SMAN 3 hehehe...

    BalasHapus
  7. coba gw yg jadi Awaludin :p

    BalasHapus
  8. kasian ya siswa2nya... pak gurunya jg kasian ko'... kasian semuanya harusnya insiden smcm ini ga trjadi

    BalasHapus
  9. klo saiya dulu pernah juga di tempiling kek gitu, hanya lantaran salah ngomong... hueheu... atit dah pipi, ampe meyah :(

    BalasHapus
  10. spt yg saya bilang, jika ini tejadi di lingkungan pesantrren atawa tentara, mungkin ini gk kan jadi masalah, jujur saya sndiri gk mempermasalahkan hal biasa yang memang seharusnya terjadi ini...

    well... sekali lagi peranan media sangat berpengaruh dalam perkambangan opini yang mereka perkuat dalam misi2 penyiaran mereka itu...

    BalasHapus
  11. Harus hati-hati tuh sama guru kayak gitu :-)

    BalasHapus
  12. tp kuk saya s7 yahhh.... jd binun... sendiarian duang yg s7 apa nih???

    BalasHapus
  13. emang guru edan tuh. Ngga jamannya maen tangan. Jaman ku SMU 15 taon lalu guru maen tangan gitu udah dilawan kok.

    BalasHapus
  14. kayaknya ada yg pake bahasa gw nih!!!

    tolong ya yg merasa udah copycat my language bayar royalty yahhhh...


    hahahahahhahahahaaa


    s7??????????



    setujuh??????




    setubuh aja dahh bayarannya huaahahahahhahahahahhahahahhhahahhaa................siipppp bgd !!!


    udahh no violent!!!!
    stop violent!!!

    gak usah pake kekerasan emangnya indonesia negara komunis??
    kalo rrc or rusia boleh!!
    tapi indonesia terkenal dengan ramah tamahnya...

    so tegakkan lagi budaya ramah tamah, tabah dan sederhana!!!!!!!!!


    hidup INDONESIA!!!

    BalasHapus
  15. granny napa lenyap gtu aja?

    BalasHapus

D'APRÈS VOUS?