Twitter o la la...

adalah suatu situs web layanan jaringan sosial dan mikroblog yang memberikan fasilitas bagi pengguna untuk mengirimkan "pembaharuan" berupa tulisan teks dengan panjang maksimum 140 karakter melalui SMS, pengirim pesan instan, surat elektronik, atau aplikasi seperti Twitterrific dan Twitbin.



Yang jelas-jelas saya tidak mengerti adalah yang katanya kesuksesan Twitter telah membuat banyak situs lain meniru konsepnya, (apanya???) yang juga terkadang menawarkan layanan spesifik lokal suatu negara atau menggabungkan dengan layanan lainnya. Suatu sumber bahkan menyebutkan bahwa paling tidak ada 111 situs web yang memiliki layanan mirip dengan Twitter. Bahkan hingga di London, layanan mikrobloging Twitter tengah digandrungi banyak orang. Sekolah-sekolah di Inggris bahkan berencana mengadopsi aplikasi internet ini ke dalam kurikulum sekolah mereka.


Entah apa hanya saya seorang di sini yang sekiranya gak mudheng dengan perangkat satu ini... yang saya tahu di sana hanya... yahhh hanya sesuatu yang gk jelas, aneh... apa hanya saya seorang yang benar-benar katro' sama urusan remeh-temeh seperti ini? Bayangkan saja jika para siswa di sekolah-sekolah Inggris akan dapat segera belajar melalui aplikasi internet seperti Twitter yang nantinya, sekolah akan mewajibkan siswa untuk memiliki pemahaman yang bagus tentang blogging, podcast dan Wikipedia... Fiuhhh... tibang pesan singkat -setara dengan update status di facebook- yang menurut saya menyebalkan, ko' 'diwajibkan siswa untuk memiliki pemahaman yang bagus tentang blogging, podcast dan Wikipedia'.

Saya mengecam, "Ini seolah menjadi tren di satu sisi, dan tekanan politik di sini lain,". Goshhh... ternyata saya hanyalah butiran embun kecil di tengah-tengah lebatnya hutan hujan Kalimantan.




14 komentar:

  1. ternyata saya yang benar2 katro' kali yah?!?!?!

    BalasHapus
  2. Wah sampai sekarang saya belum pernah menyentuh Twitter, meskipun sudah difasilitasi oleh Wordpress baru2 ini...

    Tapi saya merespon bagus kok jika para siswa maupun mahasiswa diwajibkan untuk bisa ngeblog, podcast dan wikipedia, karena memang disana terdapat banyak sekali ilmu..

    Salam hangat Bocahbancar.....

    BalasHapus
  3. twitter? aku dulu tak berminat denga twitter nie..tapi sekali aku register.... wah perubahan yang menarik....di cuba dong....

    BalasHapus
  4. jujur ampe sekarang nggak ngerti cara pake twiter :D padahal bikin juga udah dari dulu

    BalasHapus
  5. @ bocah bancar : apapun itu jika menghasilkan kebaikan walaupun kemasannya gk seperti yg kita harapkan, adalah sesuatu yg patut dilestarikan... bagus... tp emang jujur pusing... hehehe...
    @ rillys : iya aQ lg dlm masa penjajakan, tp beneran binun makenya gmn...
    @ riannarey : wahh mba becanda nih... sitenya aja super mantep gtu...

    BalasHapus
  6. Ass.wrwb
    twitter? ya..ya..pernah ada teman nawaran utk nyoba twitter. Sy belum nyoba tuh..kayaknya oke juga

    BalasHapus
  7. tp herannya... tetep ajah saya mah ora ngerti yg bgtuan :(( gmn dund :(
    pelan-pela ajah kali yah :(

    BalasHapus
  8. gw punya account twitter tapi jarang di buka :p

    BalasHapus
  9. sama mba nov, gmn gk males, cma buat nulis status duang :(( tp katanya sih bisa buat nyari duit, tau juga dahh... huhhhh..

    gmn masih jontor ala si Jolie gk mba bi2r nya??? hwehehhehehhheh..

    BalasHapus
  10. Twitter ? hm.. sejenis snack ringan kah ? hahahha..

    Trus kalo ada mahasiswa yang memang tidak bakat nulis ato buat blog..gimana dong ? kasian..

    untung jaman kuliah gw dulu masih pake diktat.. gak pake internet..hehehe

    BalasHapus
  11. loh gmn tokh, saya sendiri aja bingung pake jejaring satu itu :(

    BalasHapus
  12. jadi tau twitter setelah Ashton mengalahkan CNN ...

    BalasHapus
  13. jujur aQ gag ngerti deyh mksd na??!?!?!

    BalasHapus

D'APRÈS VOUS?